Rabu, 04 Maret 2009

Tempe Goreng Plastik

Masih ingatkah Anda dengan postingan sebelumnya mengenai ayam bangkai yang dijual di sekitar STAN? Kali ini saya akan menuliskan postingan tentang adanya warung yang menjual tempe goreng plastik, tempe yang digoreng bersama plastik.
Berbeda dengan kasus ayam bangkai yang dialami teman saya, kejadian ini saya alami sendiri saat makan di sebuah warung, juga di Sarmili. Warung yang terbilang cukup ramai dikunjungi orang, sebagian besar mahasiswa. Saya termasuk langganan setia warung tersebut.
Lauk yang biasa saya pilih biasanya tempe goreng tepung. Selain rasanya yang enak dan renyah, juga karena harganya yang murah. Maklumlah karena saya masih berstatus mahasiswa yang belum bisa menghasilkan uang sendiri sehingga harus berhemat.
Awalnya saya sangat menyukai menu tempe di warung itu, tapi semenjak saya menemukan plastik menempel di tempe yang saya beli saya jadi menduga ada bahan tambahan dalam menggoreng tempe itu selain tepung. Saat kejadian yang pertama saya tidak menaruh curiga pada tempe tepung itu, namun setelah saya mendapatkan adanya plastik di tempe tepung untuk kedua kalinya barulah saya perhatikan bahwa di tempe itu kemungkinan digoreng bersama-sama dengan plastik. Tujuannya mungkin agar tempe goreng itu renyahnya tahan lama. Selain itu mungkin juga dapat menghemat penggunaan tepung sebagai pembalut tempe, dengan kata lain keuntungan yang didapatkan bisa sedikit lebih banyak.
Panjang plastik yang saya temukan kira-kira 2 cm lebih, tipis bercampur minyak. Ukurannya juga kecil, kemungkinan jika memang penjualnya memakai plastik untuk melapisi tempe, plastik itu tidak seluruhnya menyatu dengan gorengan sehingga masih bisa saya temukan ada yang menempel di tempe.
Oleh karena itu, lagi-lagi saya peringatkan pada teman-teman untuk lebih berhati-hati dalam membeli makanan. Saya sendiri sudah berusaha untuk tidak memilih lauk tempe goreng tepung lagi di warung tersebut. Saya khawatir jika sering memakan tempe yang bercampur plastik dapat membahayakan kesehatan tubuh. Apalagi zat plastik kita ketahui sulit untuk diuraikan. Semoga dugaan saya di atas salah agar kita semua penikmat tempe dapat menikmati tempe yang enak tanpa mengancam kesehatan.
Link terkait: "BEM STAN, Bangga/Kecewa?”
Copyright@ve08.blogspot.com”Tempe Goreng Plastik”.

2 komentar:

  1. ati ati gak selama ini banyak makanan yang udah gak mutu
    gak tau pa karna negara kita segitu miskinnya atau emang karakter orangnya yang ingin untung lebih dengan berbuat curang
    gak hanya itu gak obat-obatan pun sekarang banyak yang di palsukan yang mungkin sebernanya gak bisa di bilang palsu juga si tapi mungkin lebih tepatnya obat yang udah gak layak di konsumsi dapetnya aja dari tempat sampah kok
    kamu tau bantar gebang kan daerah TPA yang paling terkenal di Jakarta raya atau mungkin seluruh indonesia hehe..
    di situ ada pemulung yang khusus untuk nyari obat - obatan bekas yang mungkin kemasannya masih cukup bagus untuk di daur ulang kemudian di jual kembali
    bisa dibayangkan gak gimana reaksi tubuh kita kalo sampe minum obat kaa gitu

    BalasHapus
  2. Trima kasih atas komennya. Alhamdulillah akhirnya u nge-blog jg,he he. Ya, emang ni aku heran knp warung ada yg aneh2 kyk gt. Lele yg udah lama aja tetep digoreng ulang sampe atoz. Tongkol yg udah lama jg msh djual ampe aq alergi bentol2. Tp ya, namanya dagang ga mau rugi kan. Jng bosan2 dateng ke blog ini ya!

    BalasHapus

Komen ya! makasih kakak

Naik Motor dan Kehamilan

Buat pasangan yang sedang berusaha memiliki momongan, tulisan ini mungkin terkesan mengada-ada. Tapi buat saya pribadi, tulisan yang ...